Tuesday, November 15, 2005

Formalin dan Borax di Makanan Kita

1-2 bln yg lalu dibacakan di radio hasil temuan di jakarta: sekitar 90%-an tahu mengandung formalin, bahkan yang jelas-jelas bertuliskan "tanpa bahan pengawet", bahkan yang dijual di supermarket. Dari dulu sih kasus kek gini udah kejadian, kalo di bakso ditaro borax (plus isu-isu bahwa bakso banyak yg dibuat dari campuran daging tikus, malah pernah liat di tv ada org yg mencampur daging celeng alias babi hutan untuk bikin bakso karna daging celeng lebih murah).

Tapi kalo benar sampai sekitar 90%-an pake formalin kan luar biasa udah bejatnya para pembuat makanan kita. Di sisi lain pengawasan dan penegakan hukum bener-bener mengecewakan.

Karna itu gua usahakan ngga makan tahu, tempe gua masih mau lah karena blm denger kabar kalo tempe dikasih bahan aneh-aneh juga.

Makan ayam udah agak berani sekarang, walaupun flu burung masih menghantui, abis bosen juga ikan mulu walaupun gua penggemar berat ikan.

Nah berita terakhir dari imel-imelan yang bikin kesel. Katanya ikan juga udah ditaro formalin saat ditangkap sama nelayan, dgn alasan untuk menghemat pemakaian es. Gila. Trus katanya ikan asin juga proses pengeringannya pake formalin. Cepat dan ikan asin jadi lebih berat (karena ikan asin ngga kering-kering benar seperti kalo diproses tanpa formalin). Nah untuk ulat/belatung mereka pake insektisida, langsung disemprot aja ke ikan. Gila.

Kacau dah kita ini. Ayam takut flu burung, tahu dan ikan ada formalin. Belakangan katanya jgn makan sapi dan kambing krn anthrax lagi menyerang... Wallahu a'lam.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home